Tags : VHDLMCS-51AlterarobotPLCPemrogramanProgrammableMikrokontrolerchip8051TeknologiFPGAMikroprosesor
Home » PLC » Pemrograman PLC dengan Ladder Logic Diagram

Pemrograman PLC dengan Ladder Logic Diagram

Oleh , 13 Agustus 2009.

Seperti yang kita ketahui bahwa PLC merupakan suatu perangkat pengendali yang dapat diprogram. Metode pemrogramannya tak terlalu rumit dan biasanya vendor yang memproduksi PLC memberikan pilihan kepada pengguna untuk memilih metode pemrograman PLC yang bersangkutan. Metode yang umum diberikan sebagai pilihan antara lain berupa metode pemrograman dengan diagram logika tangga (ladder logic diagram), mneumonic (statement list), dan atau diagram fungsi blok (function block diagram).  Adanya pilihan metode tersebut dimaksudkan agar pengguna dapat dengan mudah membuat program sesuai dengan keahlian maupun metode pemrograman yang disukai.

Ladder Logic Diagram

Salah satu metode pemrograman PLC yang sangat umum dipergunakan yaitu pemrograman menggunakan ladder diagram (diagram tangga).  Metode yang praktis dan cukup mudah dimengerti. Programer bertugas untuk menuliskan sebuah program selayaknya menggambarkan sebuah rangkaian saklar elektronik. Dapat dirancang dengan melakukan konversi dari rangkaian elektronik yang telah ada, lalu menggantikan fungsi saklar sesuai dengan fungsi yang tersedia pada software programer. Diagram ini sendiri terdiri dari dua buah garis vertikal yang melambangkan daya. Komponen-komponen rangkaian disambungkan sebagai garis-garis horisontal yang merupakan anak tangga. Komponen-komponen yang dimaksud ditempatkan di antara kedua buah garis vertikal.

Ladder Logic Diagram Pemrograman PLC dengan Ladder Logic Diagram

Gambar contoh tampilan ladder logic diagram

Aturan pemrograman dengan mempergunakan ladder logic diagram dapat dijabarkan sebagai berikut:

  1. Dua garis vertikal pada sheet (= media untuk meletakkan komponen rangkaian) melambangkan daya. Di antara kedua garis tersebut komponen-komponen rangkaian dihubungkan sesuai dengan rancangan.
  2. Masing-masing baris ladder (baca: rung) mendefinisikan suatu operasi dalam proses kendali.
  3. Masing-masing baris ladder wajib untuk dimulai dengan menempatkan sebuah input atau sejumlah input dan harus diakhiri dengan menempatkan sebuah output.
  4. Perancangan ladder dengan menyesuaikan pada keadaan normal (default) perangkat listrik.
  5. Suatu perangkat tertentu dapat digambarkan dengan menggunakan lebih dari satu buah baris/ rung.
  6. Komponen-komponen input maupun output didefinisikan dengan menggunakan pengalamatan. Alamat tersebut merupakan indikasi dari lokasi komponen input maupun output dalam memori PLC. Notasi masing-masing produk PLC berbeda-beda bergantung pada vendor yang memproduksinya.
  7. Suatu keadaan komponen output dapat dipanggil sebagai keadaan komponen input dengan memanggil alamat komponen output yang diinginkan pada komponen input.
  8. Pembacaan diagram dimulai dari kiri ke kana dan dari atas ke bawah seperti ditunjukkan pada gambar berikut:
Arah baca ladder logic diagram Pemrograman PLC dengan Ladder Logic Diagram

Gambar arah baca ladder logic diagram PLC

· kirim komentar
  • maryono

    terimakasih atas info tentang PLC nya, moga sukses selalu

  • priyanto

    bagaimana program PLC dalam jalir lalu lintas 3 jalur?

  • yulian pratama

    minta power pointttnya dongkk

  • iebhe

    sama2 Pak.. Senang bisa membantu.

  • iebhe

    powerpointnya dapat disusun dengan bahan ini pak, monggo digunakan untuk kemajuan pendidikan..

  • allthewin

    nice info pak,
    program ladder diatas pake software apa ya

Komentar

Tambahkan komentar anda di bawah, atau trackback dari situs anda. Berlangganan komentar ini melalui RSS.

Silahkan berdiskusi yang padat dan berisi. Tetap pada topik. Dilarang spam.